Kamis, 25 Maret 2010

Tata ruang, perabot dan perlengkapan perpustakaan sekolah

TATA RUANG, PERABOT DAN PERLENGKAPAN PERPUSTAKAAN SEKOLAH
PENDAHULUAN
Peningkatan mutu pendidikan dari mulai tingkat sekolah dasar sampai Sekolah menengah umum telah menjadi kebijakan pemerintah yang harus diwujudkan sebaik-baiknya. Salah satu upaya untuk peningkatan mutu pendidikan sebagai mana disebutkan dalam UU No. 20 tahun 2003 tersurat bahwa setiap satuan pendidikan jalur sekolah baik yang diselenggarakan oleh pemerintah maupun masyarakat harus menyediakan sumber belajar. Salah satu sumber belajar yang sangat penting adalah perpustakaan, dari mulai tenaga kependidikan, peserta didik maupun staf penyelenggara sekolah memperoleh kesempatan seluas-luasnya untuk memperdalam pengetahuan dengan membaca bahan pustaka yang diperlukan baik yang berkaitan dengan ilmu pengetahuan maupun sekedar untuk hiburan.
Sebagaimana kita tahu bahawa pepustakaan tidak hanya sebagai sumber belajar yang sangat penting, perpustakaan juga berfungsi sebagai pusat belajar mengajar, pusat informasi, pusat penelitian sederhana dan pusat rekreasi. Perpustakaan mempunyai tugas mengumpulkan, mengolah, menyimpan, mendayagunakan dan menyebarluaskan bahan pustaka kepada guru, siswa dan tenaga administrasi.
Namun sangat kita sadari bahwa peran penting perpustakaan ini belum merupakan prioritas utama baik dari pihak sekolah maupun pemerintah karena perpustakaan sekolah yang ada sekarang belum dapat dikatakan
memadai dari sisi sarana maupun prasarana termasuk gedung/ruang perpustakaan dan perlengkapannya. Untuk dapat sedikit mengatasi kendala-kendala yang ada dan memaksimalkan fungsi perpustakan perlu direncanakan pengaturan tata ruang dan perlengkapan perpustakaan dengan baik.
Suatu perpustakaan bukan hanya menyediakan ruang kemudian mengisi dengan koleksi yang diatur berdasarkan suatu system tertentu serta siap dipinjamkan tetapi letak perpustakaan, bentuk ruang, penataan perabot dan perlengkapan, alur petugas dan pengguna, penerangan dll perlu perhatiankan oleh penyelenggara pepustakaan.
PENGERTIAN GEDUNG/RUANG, PERABOT DAN PERLENGKAPAN
1. Gedung/ruangan perpustakaan

Gedung atau ruangan perpustakaan adalah bangunan yang sepenuhnya diperuntukkan bagi seluruh aktivitas sebuah perpustakaan. Disebut gedung apabila merupakan bangunan besar dan permanent, terpisah dari gedung lain sedangkan apabila hanya menempati sebagian dari sebuah gedung atau hanya sebuah bangunan (penggunan ruang kelas), relative kecil disebut ruangan perpustakaan.
2. Perabot perpustakaan
Perabot perpustakaan adalah sarana pendukung atau perlengkapan perpustakaan sekolah yang digunakan dalam proses pelayanan pemakai perpustakaan dan merupakan kelengkapan yang harus ada untuk terselenggaranya perpustakaan.
Yang termasuk dalm perabot/perlengkapan perpustakaan antara lain :

a. Rak buku
b. Rak majalah
c. Rak surat kabar
d. Rak atlas dan kamus
e. Papan peraga / pameran
f. Laci penitipan tas
g. Lemari catalog
h. Lemari multi media
i. Lemari Arsip
j. Meja dan kursi sirkulasi
k. Meja dan kursi baca
l. Meja dan kursi pegawai
m. Kereta buku, barang
n. Tangga beroda

3. Peralatan perpustakaan
Peralatan perpustakaan adalah barang-barang yang diperlukan secara langsung dalam mengerjakan tugas/kegiatan di perpustakaan. Yang termasuk dalam perlengkapan perpustakaan antara lain :
a. buku pedoman perpustakaan
b. Buku klasifikasi
c. Kartu catalog
d. Buku Induk
e. Kantong buku
f. Lembar tanggal kembali
g. Label
h. Cap inventaris
i. Cap perpustakaan
j. Bak stempel
k. Kartu pemesanan
l. Mesin ketik/Komputer
m. ATK
n. Selotip
o. Lem dll.

PENENTUAN LOKASI GEDUNG/RUANGAN PERPUSTAKAAN SEKOLAH
Penentuan lokasi perpustakaan sekolah agar dapat maksimal pemanfaatannya dan tujuan mendukung proses belajar mengajar tercapai harus dapat memenuhi criteria diantaranya :
a. Berada ditempat yang luas tanahnya memungkinkan dilakukannya perluasan pada masa yang akan dating, sesuai dengan perkembangan perpustakaan
b. Berada dalam lingkungan bangunan sekolah dan berkedudukan di pusat kegiatan sekolah
c. Merupakan gedung/satu ruangan utuh yang tidak bergabung dengan ruangan lain
d. Mudah dicapai oleh pemakai, sehingga pemakai tidak membuang-buang waktu secara sia-sia
e. Cukup tenang dan aman untuk menghindari dari gangguan suara keras dan kegaduhan

ALOKASI GEDUNG/RUANGAN PERPUSTAKAAN SEKOLAH
Perpustakaan pada umumnya minimal memiliki 4 (empat) macam ruangan diantaranya :
- Ruang koleksi buku (rak-rak buku)

1 rak (1 sisi, 5 susun, lebar 100 cm) dapat memuat 115-165 buku eksemplar buku dan jarak antar rak 100-110 cm. Jadi dapat dihitung berapa kebutuhan luas ruang yang diperlukan untuk menempatan rak dan dapat disesuaikan dengan bahan pustaka yang dimiliki. Hal ini pun perlu dipertimbangan untuk tahun-tahun yang akan datang. Atau berdasarkan buku standar gedung dan perabot perpustakaan sekolah yang dibuat Perpusnas bahwa rumus menentukan luas ruangan adalah
Jumlah judul x jumlah eksemplar buku x 1 m2
Populasi siswa
- Ruang baca

Dari beberapa pedoman bahwa untuk siswa diperkiraan memerlukan tempat 1 m2 yang dapat secara keseluruhan diambil sekitar 20-30 % populasi siswa.
- Ruang pengolahan bahan pustaka dan ruang Staf

Untuk melakukan aktifitas pengadaan dan pengolahan buku luas ruangan tergantung berapa jumlah pengelola perpustakaan diperkirakan setiap petugas memerlukan 2,5 m2.
- Ruang sirkulasi

Ruang ini dipergunakan untuk melayani siswa dalam peminjaman dan pengembalian buku, ruang yang diperlukan minimal cukup untuk meletakan meja sirkulasi dan perlengkapan lainnya.
PEMBAGIAN RUANG MENURUT FUNGSI
Menurut fungsinya pembagian persentase untuk masing-masing ruang adalah sebagai berikut ;
- untuk perpustakaan dengan system tertutup
• areal untuk koleksi 45 %
• areal untuk pengguna / siswa 25 %
• areal untuk staf 20 %
• areal untuk keperluan lain 10 %
- untuk perpustakaan dengan system terbuka
• areal koleksi dan pengguna 70 %
• areal untuk staf 20 %
• areal untuk keperluan lain 10 %

Yang termasuk dalam areal koleksi adalah ;
- areal buku rujukan, bahan ajar
- areal majalah, surat kabar/ kliping
- areal kolekai non buku

Sedangkan yang termasuk areal pengguna adalah ;
- areal peminjaman
- areal baca yang bercampur dengan koleksi
- areal catalog perpustakaan
- areal fotocopy
- areal baca perorangan / studi carel
- areal pameran

Yang termasuk areal staf :
- areal pengadaan, pengolahan
- areal kerja pimpinan
- areal computer pengolahan
- areal tata usaha/administrasi
- areal makan
- gudang buku dan perlengkapan

BENTUK RUANG
Bentuk ruang yang paling efektif adalah bentuk bujur sangkar, karena paling mudah dan fleksibel dalam pengaturan perabot apalagi bila rak buku yang dimiliki banyak dan lalu lintas yang ramai. Bentuk ini juga paling baik dan mudah dalam pengaturan pencahayaan/ penerangan
TATA RUANG
Merencanakan tata ruang harus didasari dengan hubungan antar ruang yang dipandang dari segi efisiensi, alur kerja, mutu layanan, keamanan dan pengawasan. Lihat contoh.
Penempatan perabotan perpustakaan diletakan sesuai dengan fungsi dan berdasarkan pembagian ruang diperpustakaan sebagai contoh :
- lobi

lemari penitipan barang, papan pengumuman dan pameran, kursi tamu, meja dan kursi petugas
- ruang peminjaman

meja dan kursi sirkulasi, kereta buku, lemari arsip, laci-laci kartu pengguna, jika sudah otomosi maka computer , bacode reader dan kursi petugas.
- ruang koleksi buku

rak buku baik dari satu sisi atau dua sisi, kereta buku, tangga beroda
- ruang baca

meja kursi baca kelompok, perorangan ( studi karel) dan meja kamus
- ruang administrasi

meja kursi petugas, lemari arsip, mesin ketik, computer, pesawat telpon, kereta buku, lemari buku dsb.
PENERANGAN, VENTILASI SERTA PENGAMANAN
Penerangan harus diatur sehingga tidak terjadi penurunan gairah membaca atau membuat silau. Hal ini dapat dilakukan dengan cara menghindari sinar matahari langsungserta memilih jenis yang dapat memberikan sifat dan taraf penerangan yang tepat dengan kebutuhan, misalnya :
- lampu pijar : memberikan cahaya setempat
- lampu TL/PL/Fluorescent : memberikan cahaya yang merata
- lampu sorot ; memberi cahaya yang terfokus pad obyek tertentu

Ventilasi dalam perpustakaan harus diperhatikan selain untuk petugas juga diperlukan untuk bahan pustaka. Ada 2 macam system ventilasi :
- Ventilasi pasif

Ventilasi yang didapat dari alam caranya membuat lubang angina atau jendela pada sisi dinding yang berhadapan serta sejajar dengan arah
angin local. Luas lubang angin atau jendela diusahakan sebanding persyaratan dan fasilitas ruang (10 % dari luas ruang yang bersangkutan). Bila menggunkan ventilasi pasif seperti ini sebaiknya rak tidak ditempatkan dekat jendela demi keamanan koleksi dan terhindar dari sinar matahari langsung.
- Ventilasi aktif

Ventilasi aktif adalah menggunakan sistem penghawaan buatan yaitu menggunakan AC ( Air Conditioning). Karena temperature dan kelembaban ruang perpustakaan yang kontans maka dapat menjaga keawetan koleksi dan peralatan tertentu seperti koleksi langka, pandang dengan dan computer.
PENGAMANAN
Untuk menjaga keamanan perpustakaan perlu antisipasi bila terjadi sesuatu seperti kebakaran, bencana alam, hama dll.
- Kebakaran
��Penempatan jalam darurat kearah luar pada tempat-tempat strategis yang mudah dicapai
��Pemilihan bahan bangunan yang tidak mudah terbakar
��Penyediakan alat-alat pemadam kebakaran
��Alat pendeteksi kebakaran ( alarm system)
- Gempa bumi, angina topan, air hujan, banjir dan petir
��Perencanaan ketinggian permukaan lantai dasar lebih tinggi dari pada tanah disekitar bangunan
��System drainasi pembuangan air hujan jangan menimbulkan genangan pada halaman perpustakaan
��Perencanaan bangunan tahan gempa
��Memasang system penangkal petir terutama pada bangunan bertingkat
- Hama
��Pemilihan bangunan yang tahan hama
��Mengurangi celah-celah kecil pada bangunan yang dapat dijadikan rumah tikus
��Memberikan suntikan anti rayap disekeliling bangunan
- Pencurian bahan pustaka
��System perencanaan satu pintu keluar masuk
��Peletakan lubang/jendela untuk ventilasi dilakukan pada tempat yang sullit dijangkau
��



PENGGUNAAN RAMBU-RAMBU
Rambu-rambu dalam perpustakaan selain untuk memperindah ruangan juga membantu pengguna menemukan dan memanfaatkan koleksi dan fasilitas perpustakaan secara maksimal. Rambu-rambu dibuat dalam bentuk tulisan, symbol ataupun gambar.
Contoh rambu didalam perpustakaan seperti symbol atau tulisan “ meja informasi”, “ Penitipan Barang “, ‘ Harap Tenang” atau “Dilarang merokok”. Dalam mendesain rambu di perpustakaan perlu memperhatikan huruf, hendaknya huruf yang sederhana mudah dibaca dari jauh dengan ukuran yang proposional. Kata-kata yang digunakan juga harus yang singkat
lugas, informasi secukupnya dan konsisten. Didalam penempatan rambu-rambu perpustakaan biasanya menggunakan metode digantung diplafon diatara rak, ditempel didinding atau perabot, ditempatkan berdiri diatas lantai atau perabot perpustakaan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar